Data Kemiskinan Ekstrem Pesisir Selatan Turun Menjadi 800 Jiwa

0
670

Kab. Pesisir Selatan – metropadang.com | Data terbaru yang dirilis Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) tertanggal 26 Februari 2024, jumlah estimasi data miskin ekstrim di Kabupaten Pesisir Selatan turun drastis dari 2.170 jiwa menjadi 800 jiwa.

Saat dihubungi, penurun estimasi tersebut menurut Bupati Pesisir Selatan akan terus dipacu menjadi nihil atau nol persen.

“Tahun 2022 prosentasi miskin ekstrim Pessel, 0,46 dan turun menjadi 0,17 persen” ujarnya.

Menurutnya, setahun terakhir kita mendorong program langsung untuk masyarakat yang terdata sebagai miskin ekstrim dengan berbagai program.

“Pemda berupaya memenuhi kebutuhan dasar seperti bantuan pangan, dan akses layanan kesehatan gratis” ujar Bupati.

Sementara itu, Kepala Bapedalitbang Pessel, Hadi Susilo menyebutkan bahwa disamping mendorong program dan kegiatan yang tepat sasaran, penuntasan kemiskinan ekstrim juga melibatkan Pemerintahan Nagari.

“Bantuan tunai dari Dana Desa pada tahun 2023 cukup memberi dampak signifikan” sebut Hadi.

Seperti diketahui sebut Hadi bahwa gubernur dan bupati/walikota diintruksikan untuk mengentaskan kemiskinan ekstrim menjadi nol persen pada akhir 2024.

“Sehingga tidak ada lagi individu yang pengeluaranya dibawah Rp10.739,00/hari atau Rp322.179,00/bulan.” urai Hadi.

Bahwa tahun 2024, sebut Hadi Pemda Pessel akan fokus memgentaskan kemiskinan melalui program pengurangan beban pengeluaran masyarakat.

” Termasuk upaya peningkatan pendapatan dan meminimalisir wilayah kantong-kantong kemiskinan.” tutupnya. (mp)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini