bebi
Selama bull run tahun 2017, penawaran koin awal (ICO) menjadi hal yang
populer. Pasar bullish terakhir pada tahun 2021 didominasi oleh pertumbuhan keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan pertanian hasil. 
Kini, seiring dengan semakin cepatnya siklus kenaikan, tahun 2024 akan menghadirkan lebih banyak produk keuangan yang lebih canggih secara on-chain. Dari derivatif yang kompleks hingga produk terstruktur, instrumen dan pedagang besar akan memasuki arena aset digital.
Seperti yang telah kita lihat pada siklus sebelumnya, ekosistem
kripto cenderung mengikuti pasar keuangan tradisional (TradFi). 
Bagaimanapun, pertama kali dirancang sebagai sistem pembayaran alternatif. ICO bahkan meminjam namanya dari penawaran umum perdana (IPO) TradFi, yang dimulai pada tahun 1783. 
Sementara itu, ekosistem DeFi meniru layanan keuangan tradisional, seperti peminjaman, peminjaman, dan perolehan hasil, hanya dengan cara yang terdesentralisasi. Jadi wajar saja jika sarana keuangan yang lebih kompleks pada akhirnya mengalami perubahan Web3.
Kami telah melihat pertumbuhan yang mengesankan di pasar derivatif kripto. Pada bulan November, volume perdagangan derivatif melonjak 37,3% bulan ke bulan menjadi $2,58 triliun, tertinggi sejak bulan Maret, meskipun pangsa pasar derivatif secara keseluruhan turun dari 79,9% pada bulan September menjadi 73,3%. Pada saat yang sama, minat terbuka terhadap opsi kripto telah mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa.
Selain pemulihan yang sehat ini, kita juga melihat produk derivatif yang lebih canggih, seperti munculnya perdagangan berjangka abadi yang terdesentralisasi dan mekanisme manajemen risiko yang inovatif. 
Hal ini akan menjadi area utama untuk inovasi saat kita memasuki tahun baru, sementara kita juga akan melihat peluncuran produk-produk kompleks baru yang meniru produk-produk tradisional. 
Secara khusus, kita akan melihat pertumbuhan opsi eksotik, produk terstruktur, dan kewajiban utang yang dijaminkan (CDO) di dunia kripto. Kami telah melihat beberapa upaya pada CDO kripto  terutama dari Opium Finance pada tahun 2021 sementara pasar produk terstruktur kripto secara diam-diam mulai berkembang.
Namun, produk kompleks ini masih merupakan sebagian kecil dari keseluruhan
pasar kripto. Misalnya, produk terstruktur on-chain hanya menyumbang 0,21% dari total kapitalisasi pasar kripto, sehingga membuka kemungkinan ekspansi yang signifikan.
Lantas apa yang mendorong minat terhadap produk turunan inovatif tersebut? Saya melihat tiga pendorong utama tren ini pada tahun 2024 dan seterusnya. Pertama, meningkatnya minat institusi terhadap aset digital secara alami akan mendorong permintaan dan inovasi di bidang ini. 
Pasar derivatif tradisional diperkirakan memiliki nilai 10 kali lipat total produk
domestik bruto (PDB) dunia, dengan derivatif tersedia untuk hampir semua aset yang bisa dibayangkan. Pasar derivatif kripto akan melihat momentum pertumbuhan serupa seiring dengan banyaknya pedagang canggih yang masuk.
Kedua, ketika kegelisahan yang disebabkan oleh musim dingin kripto
mereda, investor akan sekali lagi mencari keuntungan besar atas aset digital mereka. Namun saat ini, minat terhadap pertanian hasil panen diperkirakan
akan berkurang karena tingginya risiko peretasan. 
Sebaliknya, perhatian akan beralih ke produk derivatif dan terstruktur. Seringkali menawarkan potensi keuntungan yang sangat tinggi di atas 100% APY, produk kompleks ini menawarkan satu hal yang tidak dimiliki oleh pertanian hasil: perlindungan terhadap kerugian. Dan ini membawa kita ke poin terakhir.
Setelah runtuhnya Terra, Celsius, FTX dkk. pada tahun 2022, para investor yang tangguh mencari jaminan bahwa aset mereka tidak akan hilang begitu saja. Hal ini membuat produk dengan tingkat perlindungan modal terlihat menarik.
 Sarana keuangan yang kompleks seperti produk terstruktur sering kali menawarkan perlindungan modal, dan beberapa di antaranya seperti yang disebut struktur “Sirip Hiu”  bahkan membayar kupon yang dijamin.
Produk terstruktur pada dasarnya memungkinkan investor untuk membuat perkiraan yang tepat tentang arah perjalanan masa depan untuk aset dasar pilihan mereka  dalam kripto, ini bisa berupa Bitcoin. Dengan produk Sirip Hiu, menebak dengan benar dapat menghasilkan keuntungan yang besar. Namun meskipun tebakannya salah, investor tetap mendapatkan uangnya kembali dan pergi dengan membawa kupon kecil.
 Satu-satunya kendala adalah uangnya dapat dikonversi ke aset dasar ​​seperti Tether ke Bitcoin  dengan harga yang tidak menguntungkan. Namun hal ini tidak terlalu sulit untuk diterima dibandingkan, katakanlah, risiko likuidasi dalam pertanian hasil panen. 
Perlindungan bawaan inilah yang membuat produk terstruktur begitu populer di pasar keuangan tradisional, setidaknya sebelum krisis keuangan menghancurkan kepercayaan terhadap sarana investasi yang kompleks. 
Saat pertama kali diluncurkan pada tahun 1990an, tujuan mereka adalah untuk menawarkan kepada investor hasil pengembalian risiko (risk-return) yang disesuaikan dengan kebutuhan, sehingga menjadikannya cocok untuk beragam portofolio dan mereka mendapatkan hasil yang memuaskan.
Ketika pasar kripto semakin matang dan fokus beralih ke pengembalian yang lebih dapat diprediksi dalam portofolio yang terdiversifikasi, kendaraan ini akan mendapatkan momen lain. 
Di pasar yang masih belum pulih dari peristiwa tahun 2022, pelestarian modal menjadi jauh lebih penting bagi banyak investor, terutama ketika kripto menjadi arus utama. 
Permintaan selalu mendorong inovasi, jadi kami berharap untuk melihat peluncuran baru di bidang produk terstruktur on-chain, serta proyek derivatif baru yang kompleks, yang akan memacu pertumbuhan pesat aset di bidang ini. Ini akan menjadi salah satu inovasi yang menentukan kenaikan harga saat ini. (mp)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini