Ciptakan Jiwa Wirausaha Masyarakat Kep. Mentawai, Mahasiswa UNP Luncurkan Program Agribisnis Integratif Talas

0
1413
Metro Padang | Lima mahasiswa Universitas Negeri Padang (UNP) yang tergabung dalam tim Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) bidang Pengabdian Masyarakat (PM) meluncurkan program yang unik untuk memperkuat ketahanan pangan dan meningkatkan jiwa wirausaha ibu-ibu Dasawisma PKK di Sipora Utara, Kabupaten Kepulauan Mentawai.
Program yang dilaksanakan diberi nama Agribisnis Integratif Talas.Sesuai namanya, program ini terdiri dari subsistem agribisnis dari hulu ke hilir yang akan dilaksanakan sebagai upaya membangun pondasi wirausaha untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat Mentawai dengan optimalisasi Talas sebagai komoditas pangan lokal.
Tim PKM yang diberi nama Mentaro ini diketuai oleh Amanda Elza Pratiwi (Biologi 2020) dan beranggotakan Rendi Prayoga (Geografi 2019), Alda Deria (Pendidikan Biologi 2020), Aufa Rafiqi (Biologi 2020), dan Muhammad Zikri (Biologi 2020), dengan dosen pendamping Siska Alicia Farma, S.Pd., M.Biomed., Dosen Departemen Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Padang (FMIPA UNP).
Program ini berawal dari pengalaman salah satu anggota tim, yaitu Rendi Prayoga yang melihat potensi tanaman Talas sebagai sumber daya pangan lokal yang sangat melimpah di Kepulauan Mentawai, namun belum banyak dimanfaatkan oleh penduduk lokal.
Masyarakat Mentawai menyebut talas dengan sebutan gette. Terdapat dua jenis gette yang biasa dimanfaatkan oleh masyarakat Mentawai. Jenis gette tersebut yaitu Palapa dan Sikopkop/Siroti. Palapa memiliki warna lebih merah dan aroma yang lebih harum dari jenis gette yang lain serta biasanya ditanam di tanah kering. Sedangkan Sikopkop/Siroti memiliki ukuran umbi besar dan biasanya tumbuh subur di rawa-rawa maupun tanah kering.
“Program yang kita buat berfokus pada optimalisasi talas untuk memperkuat jiwa wirausaha dan ketahanan pangan masyarakat Mentawai yang terdiri dari  tiga subsistem program, kami juga menyusun kurikulum program pembelajaran
untuk memperluas penggerak Dasawisma PKK di wilayah lain dalam menerapkan program kami di wilayahnya masing-masing,” kata Amanda. (mp)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini