Pembelajaran Model STAD Meningkatkan Keterampilan Seven C’ s Menulis Surat Bisnis

0
2961

Oleh: Karnedi

Program Doktor PPs
Universitas Negeri
Padang

Metro Padang .com-    Menulis adalah keterampilan yang paling umum digunakan  dalam mengevaluasi kinerja mahasiswa di hampir semua  jenjang pendidikan. Menulis merupakan keterampilan dan alat  yang berguna untuk proses pembelajaran. Afrin, (2016) menulis pada dasarnya  proses fisik mentransfer ide atau katakata ke permukaan. Menulis, di sisi lain, adalah proses mental untuk menciptakan ide, mempertimbangkan cara menyampaikannya, dan menyusunnya menjadi kalimat dan paragraf yang dapat dipahami oleh pembaca.

Mahmoud (2014) ketidakmampuan mahasiswa untuk menulis secara efektif disebabkan oleh tiga faktor utama, yaitu, latar belakang
kognitif mereka, kekurangan linguistik mereka dan masalah
penulisan akademik dalam merancang dan merencanakan
paragraf secara kohesif. Secara sederhana, siswa menghadapi
beberapa kesulitan dalam menguasai menulis karena masalah
yang kompleks.

Indikator surat yang baik harus ada dalam Seven C’s (Tujuh C) yaitu; Completeness (kelengkapan), Conciseness (keringkasan), Concreteness (konkrit), Consideration (pertimbangan), Clarity (kejelasan), Courtesy (kesopanan), dan Correctness(kebenaran). Prinsip menulis komunikasi tujuh C dirancang untuk mahasiswa yang telah mengembangkan keterampilan kompetensi motivasi dalam menulis melalui pengalaman dan mempelajari konsep.

Di sisi lain, ide lain menyatakan bahwa penulis harus menggunakan aturan komunikasi khusus untuk membuat pesan tertulis atau lisan
yang efektif. Konsep “Tujuh C” ini menawarkan panduan untuk memilih gayapresentasi dan konten yang disesuaikan dengan audiens dan tujuan komunikasi.

Tujuh adalah akurasi, kesopanan, pertimbangan, konkrit, kelengkapan, ringkas, dan kejelasan (Henderson, 2005). Tujuh C sebagai kualitas penulisan surat bisnis yang efektif dapat diringkas sebagai berikut:(a) Completeness (kelengkapan) mencakup semua informasi yang dibutuhkan pembaca atau pendengar untuk merespons. Surat lengkap mencakup: menawarkan semua informasi terkait, menanggapi semua pertanyaan, dan memberikan sesuatu tambahan bila perlu.(b). Conciseness  (keringkasan) padat isinya. Pesan yang jelas tidak perlu bertele-tele agar efektif.

Pedoman berikut harus diikuti untuk menjadi ringkas: menyingkirkan bahasa  berbunga-bunga, menyajikan hanya informasi yang relevan, dan menghindari  pengulangan.(c). Concreteness (konkrit) menjadi jelas, ringkas, dan jelas saat  berkomunikasi lebih disukai daripada ambigu dan umum. (d) Clarity (kejelasan) tujuan dari kejelasan adalah untuk secara akurat mentransfer pesan (e). Courtesy  (kesopanan), menjadi perhatian terhadap orang lain membutuhkan kesadaran akan
sudut pandang dan perasaan mereka.

Sikap yang jujur adalah sumber kesopanan. Sebaliknya, itu adalah sikap mempertimbangkan dan menghargai orang lain: (e)  Correctness (kebenaran), komponen dasar akurasi adalah ejaan, tata bahasa, dan tanda baca yang baik. STAD sebagai model pembelajaran kooperatif yang mendorong kolaborasi mahasiswa  melalui pembelajaran dalam kelompok yang anggotanya beragam untuk menguasai  keterampilan yang dipelajari. Anggota kelompok STAD dari berbagai usia,

Jenis 2  kelamin, suku, dan latar belakang lainnya memiliki kecerdasan sosial yang berbeda sehingga menjadi kendala untuk berinteraksi dalam kelompok, STAD merupakan  bagian dari pembelajaran kooperatif dimana pembelajaran lebih berpusat pada siswa.

Student-Centered Learning menempatkan mahasiswa atau mahasiswa sebagai pusat  proses belajar mengajar sehingga akan berkembang minat, motivasi, dan kemampuan  individu untuk lebih aktif, kreatif dan inovatif, serta bertanggung jawab terhadap  proses belajarnya,

Kecerdasan interpersonal merupakan kemampuan yang dimiliki individu untuk dapat membangun hubungan dengan orang lain, berkomunikasi/berinteraksi secara efektif  dengan orang lain, dan kemampuan memahami perasaan (sisi psikologis) orang lain.

Untuk mencapai pembelajaran menulis surat bisnis melalui pembelajaran model  STAD, setiap mahasiswa dalam kelompok STAD harus dibekali pengetahuan tentang  pentingnya kecerdasan interpersonal dalam pembelajaran kelompok, baik berinteraksi
secara individu dengan individu, individu dengan kelompok, kelompok dengan  kelompok dan interaksinya. dengan dosen saat pembelajaran berlangsung,

Bagaimana kecerdasan interpersonal dapat membantu mahasiswa? mahasiswa dengan  kecerdasan interpersonal yang tinggi dapat membangun dan memelihara hubungan  sosial, bersimpati dengan dan memahami orang lain, memecahkan kesulitan dalam  hubungan sosial, dan mengenali komunikasi verbal dan nonverbal, antara lain.

Gadner  (2005) Kegiatan yang dapat digunakan dosen untuk membantu mahasiswa dengan  kecerdasan interpersonal adalah membuat proyek kerja kelompok. Kerja kelompok  memungkinkan siswa untuk berbagi perspektif mereka yang berbeda dan menerima
umpan balik tentang kinerja mereka. Mahasiswa dengan kecerdasan interpersonal akan berguna dalam proyek semacam itu, terutama dalam hal mendelegasikan tugas  dan menyatukan anggota kelompok.

Konsep pembelajaran STAD dan kecerdasan Interpersonal adalah melalui  pengembangan 5 sintaks untuk model pembelajaran STAD mengintegrasikannya  dengan proyek kerja kelompok. Seperti yang dijelaskan Gardner bahwa aktivitas yang  dapat digunakan dosen untuk membantu mahasiswa dengan kecerdasan interpersonal  adalah membuat proyek kerja kelompok. Langkah-langkah pelaksanaan pembelajaran  STAD yang teritegrasi dengan kecerdasan interpersonal adalah sebagai berikut: a). Class Presentasi, b) Pembagian Kerja Tim, c). Proyek kelompok , d). Tes atau Kuis, e). Penilaian Skor Individu, dan f). Penghargaan Tim.

Analisis hasil respon 24 mahasiswa kelas eksperimen terhadap buku mahasiswa  menunjukkan persentase rata-rata 86,22%. Artinya buku siswa yang digunakan siswa  dalam proses pembelajaran berada pada kategori praktis. Sehingga buku mahasiswa 3  tentang Model Pembelajaran STAD Terpadu dalam Meningkatkan Keterampilan
Komunikasi Seven C siswa dalam menulis surat bisnis yang dikembangkan , sangat  praktis untuk digunakan dalam pembelajaran. Tujuan pembelajaran dapat dipahami oleh siswa,

Secara sederhana, tahapan pembelajaran (sintaks STAD Terpadu) mudah dipahami dan dapat dilaksanakan, tersedianya lembar kegiatan siswa setiap pertemuan  memudahkan saya dalam melaksanakan tahapan pembelajaran STAD Terpadu  pembelajaran, materi yang tertulis dalam lembar kegiatan siswa mudah ditemukan dan dibawa oleh mahasiswa, dan pembelajaran kelompok memudahkan membimbing  mahasiswa yang membutuhkan bantuan

Hasil test menunjukkan keterampilan komunikasi Seven C mahasiswa dalam menulis surat bisnis meningkat dari pertemuan ke pertemuan. Menurut Henderson (2005), mahasiswa memiliki kemajuan yang signifikan dalam menyediakan semua informasi  yang diperlukan, menjawab semua pertanyaan yang diajukan dan memberikan sesuatu
yang ekstra, bila diinginkan,

Mempersiapkan setiap pesan dengan mempertimbangkan  penerima pesan: mencoba menempatkan diri pada tempatnya, menjadi spesifik, pasti, dan jelas daripada samar-samar dan umum, memilih kata-kata yang tepat, konkret dan akrab, menyusun kalimat dan paragraf yang efektif, bersikap bijaksana, bijaksana dan menghargai dengan tulus, menggunakan ungkapan yang menunjukkan rasa hormat,  memilih ungkapan yang tidak diskriminatif, dan menggunakan tingkat bahasa yang  tepat, memeriksa keakuratan angka, fakta, dan kata-kata, mempertahankan mekanisme  penulisan yang dapat diterim Artikel ini merupakan hasil  Disertasi yang berjudul “ Developing STAD Learning  Model Integrated to Interpersonal Intelligence to Enhance Students’ Seven C’s  Communication Skills of Business Letter Writing Subject at University Sebagai penyelesaian S3 pada Prodi Ilmu Pendidikan Pascasarjana Universitas Negeri  Padang dengan Tim Promotor: Prof. Dr. M. Zaim, M. Hum dan Prof. Dr. Mukhaiyar, M.Pd;

moris

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini